Muhasabah diri

16 Apr

Alhamdulillah, berpeluang menulis lagi. Sukacita kiranya kali ini saya dapat berkongsi sedikit tentang satu sarana penting dalam Tarbiyah Dzatiyah (tarbiyah diri sendiri) iaitu Muhasabah.

Seandainya seseorang bertindak semahu-mahunya dalam hidup ini tanpa ada pengawas dan penghisaban, tentu ia diperbolehkan menghambur-hamburkan kehidupannya sebagaimana orang bodoh menghambur-hamburkan hartanya bukan?

Apa perasaan anda tika melihat orang menghambur-hamburkan wangnya di atas jalan raya? Selain (mungkin) turut berebut-rebut mendapatkan sedikit dari wang tersebut, pasti terdetik di dalam hati, “Eh, gila ke apa orang ni? Tak sayang duit ke?”

Bagi orang yang tidak memanfaatkan masa yang ada pula, dia sebenarnya lebih gila kerana tidak tahu menghargai waktu yang lebih berharga dari wang itu sendiri.

Justeru, adalah bijak dan cerdas kalau orang Muslim memulai tarbiyah dirinya dengan pertamanya melakukan muhasabah terhadap dirinya, agar ia tidak terperanjat kaget dengan sesuatu yang ia tidak pernah bayangkan sebelumnya pada hari akhirat. Ia mengira dirinya orang baik, salih dan bertaqwa!

Terjemahan Ibn Kathir terhadap ayat 18 Surah alHasyr; “Maksudnya hisablah diri kalian sebelum kalian dihisab!Lihatlah amalan-amalan yang telah kalian tabung untuk diri kalian pada hari kembali dan pertemuan kalian dengan Tuhan kalian! Ketahuilah, Allah mengetahui semua perbuatan dan kondisi kalian. Tidak ada sesuatu pun pada kalian yang tidak diketahui Allah”

Rasulullah saw bersabda yang maksudnya; “Orang cerdas berakal ialah orang yang menghisab dirinya dan berbuat untuk setelah kematian. Dan orang lemah ialah orang yang mengikutkan dirinya kepada hawa nafsu dan angan-angannya kepada Allah”

(Riwayat at-Tarmizi)

Umar al-Khattab ra pula berkata; “Hisablah diri kalian sebelum kalian dihisab dan timbanglah diri kalian sebelum kalian ditimbang kerana kalian lebih mudah menghisab diri kalian hari ini daripada kelak! Bersiaplah untuk menghadapi pertemuan terbesar. Ketika itu, kalian dipertemuka dengan Allah dan tidak ada sesuatu apa pun pada kalian yang tersembunyi,”

Al Hassan al Basri ra berkata; “Seseorang sentiasa baik selagi ia punya penasihat dari dirinya sendiri dan muhasabah menjadi keinginannya,”

Ibnu alQayyim pula menegaskan; Yang paling membahayakan orang ialah ia tidak melakukan muhasabah dan menyepelekan (mengambil enteng) masalah. Sikap ini membawa kebinasaan dan itulah kondisi orang-orang yang tertipu. Salah seorang dari mereka tidak menggubris hasil akhir, kondisi terus berjalan dan ia bersandar pada keampunan. Ia tidak melakukan muhasabah pada dirinya dan merenungkan hasil akhir. Jika itu ia lakukan, ia mudah terjerumus dalam dosa, senang dengannya dan susah disapih dari dosa,”

Baiklah, setelah mengetahui pentingnya muhasabah diri, di sini disertakan beberapa sarana atau cara-cara muhasabah boleh dilakukan iA;

1) Melakukannya secara rutin

Memuhasabah diri perlu dianggap penting. Seorang pelajar misalnya, akan pasti menelaah pelajaran terutama bila dekat dengan waktu peperiksaan. Mana mungkin sanggup ke dewan peperiksaan tanpa bersedia apa-apa.

Begitu juga halnya dengan muhasabah. Setiap yang bernyawa itu pasti akan mati. Bila dan di mana, hanya Dia yang Mengetahui. Justeru, hendaklah Muslim itu selalu bersedia, mengetahui kekurangan dirinya, dosanya dan memperbaiki diri selagi boleh.

Kata Ibn Qayyim ra; “Hal yang paling bermanfaat bagi seseorang ialah ia duduk sesaat ketika hendak tidur. Ia lakukan muhasabah atas keuntungan dan kerugian dirinya pada hari itu. Lalu ia perbaharui taubatnya  dengan nasuhah kepada Allah, lantas tidur dalam keadaan bertaubat dan bertekad tidak mengerjakan dosa yang sama ketika ia telah bangun. Itu ia kerjakan setiap malam. Jika ia meninggal pada malam tersebut dalam keadaan seperti itu, ia meninggal dalam keadaan bertaubat. Jika ia bangun, ia bangun dalam keadaan siap beramal, senang ajalnya ditunda, dan siap mengerjakan perbuatan-perbuatan yang belum ia kerjakan.”

Bila membaca sarana dari Ibn Qayyim, saya terkelu. Sering sahaja tidur begitu sahaja tanpa sempat membaca doa apatah lagi memuhasabah diri. Astaghfirullahal’azim. Masih lagi Dia membenarkan saya bernafas. IA, semoga hari ini lebih baik dari hari semalam.

2. Prioriti dalam Muhasabah

Perkara pertama yang perlu ia muhasabah ialah kesihatan akidahnya, kebersihan tauhidnya dari syirik kecil dan tersembunyi.

Perkara kedua adalah memuhasabah diri atas perlaksanaan kewajiban. Solat lima waktu berjemaah, berbakti kepada kedua orang tua, menyambung hubungan kekerabatan, amar makruf dan nahi munkar.

Seterusnya ia juga memuhasabah tentang sejauh mana ia menjauhi hal-hal haram dan kemungkaran baik yang kecil mahupun besar.

Lalu ia memuhasabah diri tentang sejauh mana ia mengerjakan ibadah-ibadah sunat dan ketaatan lainnya.

3. Jenis-jenis Muhasabah

Kata Ibn Qayyim, muhasabah terbahagi kepada dua;

a. Muhasabah sebelum berbuat

Seseorang yang telah berazam ingin melakukan sesuatu dan sedar ia perlu melakukannya, perlu mendapat kejelasan bahawa azamnya itu harus ia kerjakan.

b. Muhasabah setelah berbuat

Ia terbahagi kepada tiga bahagian;

Muhasabah diri terhadap ketaatan kepada Allah yang telah ia lalaikan. Contohnya, bagaimana solat fardhunya pada hari itu? Adakah dia mengerjakannya dengan baik, tepat pada waktunya, penuh kekhusyukan atau tidak?

Muhasabah terhadap perbuatan yang lebih baik tidak dikerjakan daripada ia kerjakan. Contohnya, menonton televisyen. Ah, perlukah ia melakukannya? Rancangan apakah yang ia tonton? Bermanfaatkah baginya di hari akhirat kelak?

Muhasabah diri atas hal-hal mubah dan wajar; kenapa ia mengerjakannya? Apakah ia mengerjakannya kerana menginginkan Allah dan akhirat? Ataukah ia mengerjakannya kerana menginginkan dunia?  Contohnya adalah membantu dalam gotong royong; adakah dia mahu dipuji ataukah di melakukannya dengan ikhlas? Muhasabah yang ketiga ini mengajak untuk sama-sama membetulkan niat iA.

Memuhasabah diri setiap hari adalah sangat penting. Para salafus soleh sangat peduli tentang waktu mereka lebih dari kepedulian mereka tentang wang.

IA, dengan melakukannya, moga hisab kita dipermudahkan di akhirat kelak. Hari di mana segala perbuatan yang kita kerjakan, yang kecil mahupun yang besar, yang terang mahupun yang nyata semuanya dibentang di depan mata dan tidak ada satupun yang tertinggal.

“Orang mukmin itu pengelola atas dirinya sendiri. Ia menghisab dirinya atas ketaatannya kepada Allah taala. Hisab sebahagian orang dipermudah pada hari Kiamat kerana mereka memuhasabah diri mereka di dunia dan hisab sebahagian orang dipersulit kerana mereka mengerjakan banyak hal tanpa muhasabah,”
(Hassan al Basri)

Sumber: Tarbiyah Dzatiyah karangan Abdullah b Abdul Aziz al-Aidan

Dan pena pun diangkat~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: