Dari yang bakal merindu…

12 Aug

Kembara saya di bumi Dublin hampir tiba ke penghujungnya. Lagi enam bulan saya akan pulang ke Malaysia for good dan menyambung pelajaran di PMC.

Mengenangkannya sahaja sudah membuatkan hati ini sebak.

Saya sedih hendak meninggalkan Dublin. Sedih meninggalkan tempat yang menyimpan seribu satu kenangan itu. Yang menyaksikan seribu satu drama kehidupan…deraian air mata, titis peluh dan keringat, jatuh dan bangun. Bumi yang terkenal dengan lambang shamrock itu terlalu dekat di hati saya. Sepanjang permukiman selama 2 tahun yang lepas, terlalu banyak ilmu dan pengalaman yang telah ditimba. Pengalaman dan persahabatan yang mengajar erti kehidupan dan mendewasakan diri. Terasa seperti ingin menghentikan masa…Biarlah waktu berhenti…

Segala kenangan itu seakan bermain di ruang mata. Serasa macam baru semalam saya menjejakkan kaki di bumi asing itu. Serasa bagai baru semalam saya bergelar pelajar perubatan. Dan serasa bagai baru semalam saya merasa kedinginan hari-hari di Dublin. Ahh, saya pasti akan merinduinya!

Saya akan pulang ke Malaysia, meninggalkan Dublin dan orang-orangnya. Bukan sahaja orang Irish yang peramah dan baik hati tetapi juga rakan senegara yang sama-sama berkongsi suka duka bergelar pelajar perubatan di negara orang…Friends that I never thought I would make. Mulanya kami adalah dari INTEC, KMB dan dari pusat-pusat persediaan di seluruh Malaysia. Kemudian kami menjadi sangat rapat. Belajar bersama, melancong bersama, usrah bersama, tidur bersama, makan bersama..pendek kata..We’ve become attached to each other.  Subhanallah! Segala puji bagi Allah yang telah menyatukan hati-hati kami…

(Terbayang bagaimana perasaan para sahabat meninggalkan bumi Mekah untuk hijrah ke Madinah…meninggalkan kampung halaman serta anak dan isteri kerana Allah dan RasulNya)

(Terbayang bagaimana perasaan Bilal yang tidak sanggup lagi tinggal di Madinah selepas kewafatan Rasulullah. Terlalu banyak kenangan bersama kekasih Allah di negara Islam pertama itu)

Ya Allah, kau kuatkanlah hati kami menghadapi perpisahan itu nanti…

Berat hati ini untuk meninggalkan bumi Dublin. Tidak tahu bila saya akan kembali semula ke situ. 5 tahun lagi? 10 tahun lagi? Saya tidak pasti. Namun, saya berdoa moga DIA memberikan saya kesempatan untuk menjejakkan kaki di situ lagi.

Betapa pun saya merindui dan menyayangi Dublin yang sudah menjadi kediaman kedua saya itu, pesan abah tetap diingati…“Hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri, lebih baik di negeri sendiri…”

Alhamdulillah, pada Ahad yang lepas, saya berjaya menjejakkan kaki sekali lagi ke PMC. Perjalanan ke utara selepas menghadiri perkahwinan pakcu itu digunakan sebaiknya. Selepas berpusing sekitar bandar Pulau Pinang, kami (saya dan keluarga) menemukan kolej itu yang terletak berdekatan dengan Hospital Besar Pulau Pinang. Kali terakhir saya melawat tempat tersebut adalah pada empat tahun yang lepas, semasa masih di INTEC.

Bayangan PMC seakan samar selepas 4 tahun.

“Oh, kecil rupanya PMC ni,” getus hati kecil saya sebaik tiba di situ.

Seperti  RCSI, PMC juga sebesar ‘kotak mancis’. Hanya sebuah bangunan setinggi empat tingkat tersergam di perkarangannya. Tidak mengapa. Begini, lebih mudah untuk mengenali setiap penuntutnya. =)

Sebelum pulang hari itu, saya simpan kemas-kemas gambaran PMC di minda saya. Insya-Allah, saya akan kembali lagi…sebagai pelajar di situ…

Di saat saya menghabiskan entri ini, air mata mula bergenang dan jatuh mengalir di pipi…segala kenangan bagai bermain-main di ruang mata. Sungguh…sungguh saya akan merindui Dublin dan suasananya. If I were to make a list of things that I would miss, there will be thousands of them.

Semoga hijrah kembali ke kampung halaman nanti lebih bermakna. Semoga penghijrahan dari RCSI ke PMC nanti dalam redhaNya. Moga ia menjadikan kita insan yang lebih baik dari segala segi. Moga ia yang terbaik demi agama dan negara. Dan semoga…Moga ia demi Allah dan RasulNya…

Ya Allah, bantulahku memanfaatkan masa yang ada dengan sebaiknya Ya Allah

Ya Allah, segala puji dan syukur atas segala yang telah Engkau berikan ya Allah….

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………..

Dari yang bakal merindu….

 

Dan pena pun diangkat~

2 Responses to “Dari yang bakal merindu…”

  1. nurjannahsunshine August 18, 2009 at 3:20 pm #

    assalamualaikum..ilovethiswritings beebs..😉
    tbe2 xsaba nk merantau jgk..
    moga perantauan yg menghantar diri jauh dari keluarga membawa dekat kita pada Allah..🙂
    p/s: xsabar menanti saat utk btemu dlm rmdn ini insyaAllah..

  2. nuurhabibah August 20, 2009 at 3:50 pm #

    wkslm wbt
    hu2. u shud jannah.
    Being able to study oversea is one of the BEST thing that Allah gave me. and u’ll feel it too..
    satu hijrah yg penuh pengajaran dan kenangan…=)

    p/s:x sabarrr juga!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: