Qalbun

5 Nov

Cuba perhatikan air di dalam gambar di atas. Apa yang dapat anda lihat?

Jernih bukan? Air tersebut bersih, tiada sebarang kotoran dan cawan yang lut cahaya itu menyerlahkan lagi kejernihan air tersebut.

Baiklah, sekarang, mari kita tambahkan setitis dua pewarna merah ke dalamnya.

Tup..tup..

Pewarna merah itu nyata-nyata telah merubah air tersebut.

Bagaimanakah cara untuk menjernihkan air itu semula?

Wahai pembaca yang cerdas, saya pasti anda tahu jawapannya. Highlightkan perkataan di bawah ini.

Ya benar! Secara logiknya, air tersebut boleh menjadi jernih semula dengan menuangkan seberapa banyak air bersih ke dalamnya.

Sekarang, mari kita cuba.

Lihat, air tadi sudah jernih semula!

Bagaimana jika gelas berisi air berwarna merah tadi kita tutupkan dengan..erm..sekeping papan. Bolehkah kandungannya dijernihkan semula?

Tidak boleh?

Sudahkah anda mencuba?

Anda benar. Secara logiknya, tanpa dibuka penutup tersebut, mustahil air itu dapat dijernihkan. Usaha yang dilakukan nanti ibarat mencurah air ke daun keladi. Mengalir lalu pada papan tersebut tanpa menyumbang sedikit pun dalam usaha menjernihkan air itu.

Dapatkah anda memahami maksud tersirat daripada simulasi air ini?

……………….

Gelas yang berisi air itu diibaratkan seperti hati kita. Pada awalnya ia bersih, suci dan jernih. Segala pendapat dan kata-kata yang datang dari hati yang bersih seperti ini tulus, jujur dan benar. Cuba perhatikan kanak-kanak yang masih kecil. Mereka lurus dan tidak tahu belok-belok.

Sebagai contoh;

“Aiman, kata kat orang yang datang tu, ayah tak ada,” arah seorang ayah kepada anaknya tatkala pintu rumah diketuk orang. Penjual mungkin.

“Pakcik, ayah kata dia tak ada di rumah,”

…..

Semakin kita dewasa, semakin kita berubah. Pelbagai anasir luar masuk ke dalam fikiran. Hati dan minda mula dikotori noda-noda hitam. Kita dengki melihat kebaikan yang diperoleh orang lain. Kita bercakap kasar dengan kedua ibu bapa. Dengan sahabat, tidak kita tunaikan hak mereka, jauh sekali memberi nasihat.  Kita tinggalkan kitab suci yang kerap kita baca semasa di sekolah. Solat jemaah yang dahulunya kitalah imamnya, kini tinggal kenangan silam. Allah…

Aduh, hati itu semakin sakit. Ia tidak lagi sesuci dahulu.

Pertimbangan yang diambil dari hati yang sakit itu tidak lagi tepat dan syaitan bersorak gembira bila mana hati yang sakit itu kita biarkan. Haram halal tidak lagi dipedulikan. Semuanya kita langgar. Ah, alang-alang jahat, biar jahat betul!

Dan hati yang sakit itu semakin meronta-ronta minta dibersihkan. Ia lemas!

……

Sahabat-sahabat sekalian, ketahuilah, hati yang kotor itu boleh dibersihkan.

Ubat hati:

Membaca alQuran dan maknanya

Mendirikan solat malam

Berkumpul dengan orang soleh

Perbanyakkan berpuasa

Memperbanyakkan zikir kepada Allah.

Tetapi, perlu diingat, perkara yang paling utama dalam melakukannya adalah kesediaan diri untuk berubah.

Agar perbuatan tersebut tidak menjadi seperti mencurah air ke daun keladi. Hari ini kita menghadiri majlis ilmu, mendengar pengisian jiwa tetapi sebaik pulang ke rumah, segala nasihat yang didengari dibawa pergi angin lalu…

Kenapa begitu?

Sahabat,

Bukalah ‘tudung’ yang menghijab hati

Benarkan kata-kata nasihat itu memberikan kesan kepada diri

Biarkan puasa itu menjadi benteng kepada diri daripada maksiat,

Benarkan zikir yang dilantunkan itu untuk masuk ke dalam hati lalu membersihkannya…

Bantulah dirimu, bukalah hijab hati agar ayat-ayat Allah yang kau baca meresap jauh ke dalam hati…ibarat titisan embun yang jatuh di pagi hari…lembut tetapi memberi kesan…

Tentunya, sirah para sahabat telah membuktikan hal ini

Lihat halnya Saidina Umar ra. Sebelum keislamannya, dia merupakan antara yang paling keras menentang Islam. Namun, saat telinganya mendengar bacaan quran dari adiknya sendiri, Fatimah, dia lantas bertanya. Dia tidak menutup hatinya daripada mendengar kebenaran ayat-ayat Allah.

Para wanita Muslim, semasa zaman Madinah, sebaik mendengar perintah menutup aurat, bersegera melaksanakannya. Diceritakan, mereka mengambil  langsir langsir rumah untuk menutup kepala sehingga di atas kepala mereka itu kelihatan seperti burung gagak.

Alhamdulillah, baru-baru ini, Lauren Booth, kakak ipar Tony Blair telah menyatakan keislamannya. Lauren memeluk Islam selepas pulang dari relief mission di Iran. Kisahnya boleh dibaca di sini

In the past my attempts to give up alcohol have come to nothing; since my conversion I can’t even imagine drinking again. I have no doubt that this is for life: there is so much in Islam to learn and enjoy and admire; I’m overcome with the wonder of it. In the last few days I’ve heard from other women converts, and they have told me that this is just the start, that they are still loving it 10 or 20 years on.

Subhanallah. Mereka sedia untuk berubah!

“Maka ketika hati-hati mereka berpaling maka Allah akan palingkan hati-hati mereka, dan Allah tidaklah memberikan hidayahNya kepada orang-orang yang fasik” (As-Saff:5)

“Maka tidak pernahkah mereka berjalan di bumi, sehingga hati (akal) mereka dapat memahami, telinga mereka dapat mendengar? Sebenarnya bukan mata itu yang buta, tetapi yang buta ialah hati yang di dalam dada” (Al-Hajj: 46)

Hidayah itu milik Allah dan Dia memberikanNya kepada sesiapa sahaja yang dia kehendaki. Justeru, bersama kita perbanyakkan doa agar kita menjadi hamba beruntung yang mendapat hidayahnya. Bukalah hijab yang menutup hati kita dan ubahlah apa yang ada di dalam diri. Allah tidak akan mengubah sesuatu kaum sehingga mereka merubah diri mereka sendiri.

“Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya”

(Ar-Ra’d:11)

Wallahu’alam

Yuk! Jom buka ‘tudung’ hati!

 

Dan pena pun diangkat~

Dan pena pun diangkat~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: